Pemasok Aksesoris Medis Profesional

13 Tahun Pengalaman Manufaktur
  • info@medke.com
  • 86-755-23463462

Bagaimana cara menggunakan pulse oximeter dengan benar untuk mengukur oksigen?

Oksimetri nadidigunakan untuk menilai status oksigen pasien di berbagai pengaturan klinis telah menjadi peralatan pemantauan yang semakin umum.Ini memberikan pemantauan saturasi oksigen hemoglobin secara terus menerus dan non-invasif dalam darah arteri.Setiap gelombang pulsa akan memperbarui hasilnya.

a

Oksimeter nadi tidak memberikan informasi tentang konsentrasi hemoglobin, curah jantung, efisiensi pengiriman oksigen ke jaringan, konsumsi oksigen, oksigenasi, atau kecukupan ventilasi.Namun, mereka memberikan kesempatan untuk segera melihat penyimpangan dari oksigen dasar pasien, sebagai sinyal peringatan dini untuk dokter untuk membantu mencegah konsekuensi dari desaturasi dan untuk mendeteksi hipoksemia sebelum terjadinya osis.

Disarankan untuk meningkatkan penggunaanoksimetri nadidi bangsal umum dapat membuatnya biasa seperti termometer.Namun, dilaporkan bahwa staf memiliki pengetahuan yang terbatas tentang pengoperasian peralatan, dan sedikit pengetahuan tentang prinsip kerja peralatan dan faktor-faktor yang dapat mempengaruhi pembacaan.

Dibandingkan dengan hemoglobin tereduksi, oksimeter pulsa dapat mengukur penyerapan panjang gelombang cahaya tertentu dalam hemoglobin teroksidasi.Darah teroksigenasi arteri berwarna merah karena massa hemoglobin teroksigenasi yang dikandungnya, yang memungkinkannya menyerap panjang gelombang cahaya tertentu.Probe oksimeter memiliki dua light-emitting diode (LED) di satu sisi probe, satu merah dan satu inframerah.Probe ditempatkan pada bagian tubuh yang sesuai, biasanya ujung jari atau daun telinga, dan LED mentransmisikan panjang gelombang cahaya ke fotodetektor di sisi lain probe melalui darah arteri yang berdenyut.Oxyhemoglobin menyerap cahaya inframerah;hemoglobin tereduksi menghasilkan lampu merah.Darah arteri yang berdenyut dalam sistol menyebabkan hemoglobin teroksigenasi mengalir ke dalam jaringan, menyerap lebih banyak cahaya inframerah, dan memungkinkan lebih sedikit cahaya untuk mencapai fotodetektor.Saturasi oksigen darah menentukan tingkat penyerapan cahaya.Hasilnya diolah menjadi tampilan digital saturasi oksigen pada layar oksimeter yang diwakili oleh SpO2.

Ada banyak produsen dan model oksimeter pulsa.Sebagian besar menyediakan tampilan bentuk gelombang digital visual, detak arteri yang dapat didengar dan tampilan detak jantung, dan berbagai sensor yang sesuai dengan usia, ukuran, atau berat individu.Pilihannya tergantung pada pengaturan yang menggunakannya.Semua personel yang menggunakan pulse oxymeter harus memahami fungsi dan penggunaan yang benar.

Analisis gas darah arteri lebih akurat;namun, oksimetri nadi dianggap cukup akurat untuk sebagian besar tujuan klinis karena keterbatasan yang telah diakui.

Kondisi pasien-Untuk menghitung perbedaan antara kapiler dan kapiler kosong, oksimetri mengukur penyerapan cahaya dari beberapa pulsa (biasanya lima).Untuk mendeteksi aliran darah yang berdenyut, perfusi yang cukup harus dilakukan di area yang dipantau.Jika nadi perifer pasien lemah atau tidak ada,oksimeter pulsamembaca akan menjadi tidak akurat.Pasien yang paling berisiko mengalami hipoperfusi adalah pasien dengan hipotensi, hipovolemia, dan hipotermia, serta pasien dengan henti jantung.Orang yang menderita pilek tetapi tidak mengalami hipotermia mungkin mengalami vasokonstriksi di jari tangan dan kaki mereka dan dapat mengganggu aliran darah arteri.

Jika probe dipasang terlalu kencang, pulsasi non-arteri dapat dideteksi, menyebabkan pulsasi vena di jari.Pulsasi vena juga disebabkan oleh gagal jantung sisi kanan, regurgitasi trikuspid, dan torniket manset tekanan darah di atas probe.

Aritmia jantung dapat menyebabkan hasil pengukuran yang sangat tidak akurat, terutama jika terjadi defisit apeks/tulang yang signifikan.

Pewarna intravena yang digunakan dalam diagnostik dan tes hemodinamik dapat menyebabkan perkiraan saturasi oksigen yang tidak akurat, biasanya rendah.Efek dari pigmentasi kulit, penyakit kuning, atau peningkatan kadar bilirubin juga harus dipertimbangkan.

Penggunaan yang benar dari pengukuran oksimetri nadi tidak hanya melibatkan pembacaan tampilan digital, tetapi juga lebih banyak lagi, karena tidak semua pasien dengan SpO2 yang sama memiliki kandungan oksigen yang sama dalam darah.Saturasi 97% berarti bahwa 97% dari total hemoglobin dalam tubuh diisi dengan molekul oksigen.Oleh karena itu, saturasi oksigen harus dijelaskan dalam konteks kadar hemoglobin total pasien.Faktor lain yang mempengaruhi pembacaan oksimeter adalah seberapa erat hemoglobin mengikat oksigen, yang dapat bervariasi dengan perubahan dalam berbagai kondisi fisiologis.


Waktu posting: Jan-23-2021